Berita

Layanan Informasi

Lapan @ Media


Kendi Antariksa Jatuh, Kepala Lapan: Itu Bagian dari Roket Cina
Penulis : • Media : • 20 Jul 2017 • Dibaca : 167 x ,

TEMPO.CO, Jakarta - Kendi antariksa yang jatuh di Kabupaten Agam, Sumatera Barat, menurut Kepala LAPAN Thomas Djamaluddin, adalah bagian dari roket Cina. Benda logam bulat yang jatuh di Sungai Batang, Sumatera Barat, merupakan bagian dari roket Longmach Chang-Zheng 3-A.

"Bagian dari tabung bahan bakar roket," kata Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Thomas Djamaluddin, kepada Tempo, melalui aplikasi pesan WhatsApp, Rabu, 19 Juli 2017.

Baca: Misteri Antariksa: Inilah Bintang Terjauh dari Bumi

Menurut Thomas, benda tersebut jatuh karena ketinggiannya terus menurun usai peluncuran pada 13 April 2007. Chang-Zheng 3-A merupakan pelontar satelit Beidou M1.

"Saat jadi sampah antariksa, ketinggian benda itu terus turun. Sampai pada ketinggian 120 kilometer, benda ini tertarik gravitasi bumi," ujar Thomas. LAPAN kini sedang memeriksa kendi antariksa itu, yang merupakan benda bagian dari roket Cina, di Pusat Sains Antariksa, Bandung.

Baca: NASA Uji Coba Teknik Wahana Antariksa Hindari Asteroid
 
Thomas mengatakan, mulanya tabung bahan bakar roket ini berukuran besar. Namun, saat masuk atmosfer bumi, pecah. Sebagian lagi mungkin jatuh di laut maupun di hutan.

Kenapa di Indonesia? Menurut Thomas, sampah antariksa bisa jatuh di permukaan bumi mana saja. Sebagian besar jatuh di laut, hutan, atau pegunungan. "Karena wilayah tersebut paling luas di bumi," ujarnya.

Thomas mengirimkan lintasan orbit roket Chang-Zheng 3-A. Dari lintasan tersebut diketahui objek masuk ke atmosfer Sumatera Barat pada pukul 09.07 WIB.

Waktu perkiraan jatuh, kata Thomas, mungkin berbeda dengan laporan warga. Sebab, dia menjelaskan, objek hanya butuh waktu beberapa menit untuk sampai ke permukaan bumi.

Baca: Misi Antariksa NASA: Juno akan Masuk ke Pusaran Badai Gas Jupiter


Warga Sungai Batang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam sempat digegerkan dengan adanya kendi antariksa yang tiba-tiba jatuh dari langit, Selasa, sekitar pukul 09.30 WIB.

 Salah seorang warga Sungai Batang, Sidik, 30 tahun, mengatakan logam bulat tersebut tiba-tiba jatuh dengan bunyi sangat keras.

"Kami sangat kaget dengan bunyi tersebut, sehingga kami langsung ke lokasi tempat jatuh benda itu," kata Sidik. Benda itu berukuran diameter 110 sentimeter dengan berat 7,4 kilogram.

Baca: Misteri Antariksa Terungkap, Matahari Punya Kembaran

Sesampai di lokasi, warga menemukan benda logam berbentuk bulat di jalan kelas c atau kabupaten yang menghubungkan Maninjau-Sungai Batang. Imbas dari jatuhnya benda tersebut jalan menjadi berlubang dan menghitam seperti bekas terbakar. "Kami langsung menghubungi wali nagari," katanya.

Wali Nagari Sungai Batang Jon Hendra menambahkan logam bulat berdiameter sekitar 110 sentimeter dengan berat sekitar 7,4 kilogram tersebut sampai di tanah dengan suhu sangat panas dan mengeluarkan asap.

Benda bagian dari roket Cina tersebut baru mendingin sekitar satu jam kemudian. Sebelumnya, pada 2016, bekas roket Falcon 9 milik NASA juga pernah jatuh di Sumenep, Jawa Timur.

 

Sumber:

https://tekno.tempo.co/read/news/2017/07/19/095892595/kendi-antariksa-jatuh-kepala-lapan-itu-bagian-dari-roket-cina








Related Posts
No Related posts

Kontak kami :
LAPAN
Jl. DR. Djundjunan 133 Bandung 40173 Indonesia
Telp. (022)6012602 Fax.(022)6014998.




© 2014 - LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL